Visi
Menjadi pilihan utama bagi masyarakat Indonesia untuk mendapatkan berita dan informasi seni, sastra, dan budaya Indonesia secara digital.

Misi
MENYATUKAN informasi karya dan kegiatan dari para pelaku seni, sastra, dan budaya untuk dapat diakses secara digital dengan mudah, Baca Selengkapnya...

KEUNIKAN KAIN SASIRANGAN

KEUNIKAN KAIN SASIRANGAN

Artikel KOLOM yang kami pilih kali ini menceritakan keunikan kain Sasirangan oleh Intan Pradina. Keanekaragaman budaya Indonesia memang bisa dilihat dari banyaknya kain tradisional yang dimiliki tiap daerah.

Suatu hari ibu mertua saya yang tinggal di Yogyakarta mengirimkan foto beliau tengah duduk berpose mengenakan kebaya merah dengan kain warna senada. Ibu memang gemar berkain, tak hanya saat acara resmi, tapi juga untuk bepergian santai sehari-hari. “Kain yang ibu pakai itu kain sasirangan. Asalnya dari Kalimantan Selatan,” jelas beliau singkat.
Saya memperhatikan kain yang dikenakan ibu. Tampak cantik meski motifnya sederhana. Terbayang di benak saya kekayaan wastra Indonesia; kain batik Jawa, ulos Sumatera Utara, tenun Lombok dan Sumba, songket Palembang dan Sumatera Barat. Lalu apa yang istimewa dari kain sasirangan ini? Saya jadi tergelitik untuk mengenalnya lebih jauh.

Serupa Tapi Tak Sama

Kain sasirangan adalah kain adat suku Banjar di Kalimantan Selatan yang diwariskan secara turun-temurun. Dalam laman indonesiakaya.com dipaparkan, merujuk Hikayat Banjar, kain sasirangan sudah dibuat pada sekitar abad ke-7 dengan nama kain langgundi. Penggunaannya bisa sebagai ikat kepala (laung), sabuk, dan sarung (tapih bumin) untuk laki-laki. Sedangkan untuk wanita, kain sasirangan biasanya digunakan sebagai selendang, kerudung (kekamban), dan kemben (udat).

Nama sasirangan berasal dari kata ‘menyirang’ yang artinya menjelujur. Kain ini memang dibuat dengan teknik jelujur, kemudian diikat dengan benang atau tali rafia, dan dicelupkan ke pewarna pakaian. Banyak orang menyebut kain sasirangan sebagai “batik Banjar”. Padahal proses pembuatan motifnya berbeda dari batik yang menggunakan malam (lilin) dengan canting.

Sekilas, kain sasirangan memang mirip kain batik Jawa. Namun sesungguhnya kain sasirangan memiliki ciri khas pada motifnya, yang umumnya tersusun vertikal. Saat ini sudah ratusan motif dikembangkan dari motif tradisional kain sasirangan, seperti sarigading, ombak sinapur karang, daun jeruju, bintang bahambur, dan masih banyak lagi. Semakin rumit dan sulit dibuat motif kain ini, maka harganya pun semakin mahal.

Kekuatan Magis di Balik Kain

Uniknya, kain Sasirangan ternyata dipercaya memiliki kekuatan magis yang bermanfaat untuk pengobatan (batatamba) serta mengusir dan melindungi dari dari gangguan roh jahat. Di masa lalu kain sasirangan harus dipesan lebih dahulu (pamintaan) sesuai dengan kehendak pemesannya. Karena itu, orang-orang suku Banjar sering menyebut kain sasirangan sebagai kain pamintaan atau permintaan.

Pembuatan kain ini juga harus melewati upacara selamatan. Pemberian warnanya pun disesuaikan dengan peruntukannya. Masyarakat Banjar yakin, setiap warna yang digunakan mengandung arti tersendiri. Misalnya, warna kuning untuk menyembuhkan penyakit kuning, warna merah untuk mengobati sakit kepala atau insomnia, hijau untuk sakit lumpuh atau stroke. Kemudian hitam untuk demam dan kulit gatal-gatal, ungu berguna untuk menyembuhkan sakit perut, serta cokelat untuk menyembuhkan penyakit kejiwaan atau stres.

Laman situs warisanbudayakemdikbud.go.id menjabarkan, jenis penyakit yang diderita seseorang dapat dilihat dari jenis dan bentuk kain sasirangan yang dikenakannya, yakni:

  1. Sarung Sasirangan (tapih bahalai), dikenakan sebagai selimut untuk mengobati penyakit demam atau gatal-gatal.
  2. Bebat Sasirangan (babat atau stagen) yang dililitkan di perut dikenakan sebagai sarana untuk menyembuhkan penyakit diare, disentri, kolera, dan jenis penyakit perut lainnya.
  3. Selendang Sasirangan (kakamban) yang dililitkan di kepala atau disampirkan sebagai penutup kepala, dikenakan sebagai sarana untuk menyembuhkan sakit kepala sebelah (migraine).
  4. Ikat kepala Sasirangan (laung) yang dililitkan di kepala, adalah sebagai sarana untuk menyembuhkan penyakit kepala seperti pusing atau kepala berdenyut.

Kain yang Berproses

Industri kain sasirangan awalnya merupakan industri rumahan. Seiring berjalannya kemajuan teknologi, proses pembuatan kain sasirangan pun mengalami perubahan. Seperti penggunaan bahan dasar kain yang awalnya dari benang kapas atau serat kulit kayu, kini dibuat dari bahan lain seperti sutera, satin, santung, balacu, kaci, polyster, hingga rayon.

Proses pewarnaan kain sasirangan juga mengalami modernisasi. Awalnya bahan yang digunakan berasal dari alam dan diolah secara tradisional. Seperti kunyit atau temulawak untuk mendapatkan warna kuning; buah kabuau atau uar untuk memperoleh warna hitam; kulit kayu untuk mendapatkan warna merah; kulit buah rambutan untuk mendapatkan warna cokelat; daun jahe menghasilkan warna hijau; dan biji buah gandaria menghasilkan warna ungu. Untuk menghasilkan warna kain yang lebih terang atau gelap, biasanya bahan alami yang digunakan dicampur dengan garam, jinten, lada, pala, cengkeh, jeruk nipis kapur, tawas dan cuka.

Meski lebih ramah lingkungan, proses penciptaan warna kain secara alami ini cukup memakan waktu. Oleh karena itu pemakaian bahan pewarna sintetis/kimiawi menjadi alternatif karena dirasakan lebih efektif dan efisien.

Di masa kini nilai-nilai sakral kain sasirangan mulai memudar. Kain sasirangan banyak dipasarkan untuk keperluan harian, seperti taplak meja, tirai, seprei, sapu tangan, juga seragam wajib pegawai negeri dan siswa-siswi sekolah. Namun masyarakat Banjar, khususnya mereka yang memiliki darah keturunan Kerajaan Banjar lama, kadang masih mencari kain tradisional sasirangan dengan tujuan untuk mengobati penyakit. Faktor keyakinan membuat mereka percaya bahwa kain ini masih memiliki daya magis tinggi dan dapat menyembuhkan sakit yang mereka derita.

Sumber foto: Dok. pribadi

Intan Pradina – Penikmat seni yang bekerja sebagai penulis, editor dan pemilik Jenama Lampu RUNA, @intan pradina

 

Related Post

Kenali 5 Perpustakaan di Jakarta Seru dan Instagramable

Tempat Pelarian Dari Keriuhan Kehidupan Kota Yang Serba Cepat Dan Serba Digital Membaca buku menjadi obat akan kecanduan digitalisasi saat ini, saat semua bacaan dapat diakses lewat satu buah gawai, [...]

Cap Go Meh di Bekasi

Bekasi seringkali dilihat sebelah mata, hal ini memang tak bisa dipungkiri karena beberapa tahun silam, saat akses menuju Bekasi terhitung masih jauh dari akselerasi kemudahan, kesan itu begitu menguat. Hal [...]

Pameran Repatriasi, Menggali Kembali Kekayaan Masa Lalu Indonesia Lewat Saksi Bisu Peradaban Nusantara

Badan Layanan Umum Museum dan Cagar Budaya Direktorat Jenderal Kebudayaan, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi Republik Indonesia menyelenggarkan Pameran Repatriasi, Kembalinya Saksi Bisu Peradaban Nusantara. Bertempat di Gedung A [...]

Cahayo Hati Limpapeh Persembahkan Makan Bajamba, Upaya Melestarikan Budaya Minangkabau

Perkumpulan budaya Cahayo Hati Limpapeh kembali menyelenggarakan kegiatan budaya, khususnya dari Sumatera Barat. Kali ini komunitas yang bergerak dalam pelestarian budaya Nusantara khususnya budaya Minang ini menggelar Makan Bajamba di [...]

Ketika Lagu Halo-Halo Bandung Menjadi Hello Kuala Lumpur

Beberapa waktu yang lalu masyarakat dibuat heboh dengan sebuah unggahan video di media sosial persisnya di kanal YouTube Kids. Video yang diunggah berjudul Nasyid Kanak-Kanak Islam Malaysia Hello Kuala Lumpur [...]

Sumbu Filosofi Jogja Menjadi Warisan Budaya Dunia

Dalam sidang Komite World Heritage UNESCO di Riyadh, Arab Saudi, UNESCO telah menetapkan Sumbu Filosofi Jogja sebagai Warisan Budaya Dunia. Indonesia kini memiliki lima warisan budaya dunia, Candi Borobudur, Candi [...]

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.